__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Friday, April 13, 2012

Dr. Asri, Jangan Manipulasi Hadis Nabi Untuk Halalkan Demonstrasi!

Dr. Asri, Jangan Manipulasi Hadis Nabi Untuk Halalkan Demonstrasi!

Abu Numair Nawawi B. Subandi
http://bahaya-syirik.blogspot.com


Dr. Mohd. Asri Zainul Abidin mengatakan:

Ya, tiada siapa yang bersetuju dengan demonstrasi ganas. Rakyat diharapkan keluar ke jalan dengan aman sebagai tanda bantahan atas kezaliman rejim-rejim mereka. Ia salah satu dari menzahirkan bantahan terhadap kemungkaran. Dalam hadis seorang lelaki datang mengadu kepada kepada Rasulullah s.a.w, katanya:

“Sesungguhnya jiranku menyakitiku”. Sabda Nabi s.a.w: “Keluarkan baranganmu dan letakkannya di jalan”. Maka lelaki itu mengambil barangannya dan letak di jalan. Lalu, setiap orang yang melintas bertanya: “apa yang berlaku kepadamu?”. Dia menjawab: “Jiranku menyakitiku”. Maka mereka berkata: “Ya Allah laknatilah dia, Ya Allah hinalah dia”. Dengan sebab itu, jirannya berkata: “Kembalilah ke rumahmu, aku tidak akan sakitimu lagi”. (Riwayat al-Bazzar dan al-Hakim dalam al-Mustadrak. Ahmad Syakir menilainya sebagai sahih).

Demikian, Nabi mengajar bahawa kadang-kala cara menyelesaikan kezaliman dengan mendapat sokongan ramai di jalan. Bantahan orang ramai boleh menakutkan orang yang zalim. Jika sekadar kezaliman jiran kita boleh bertindak sedemikian, apatahlagi kezaliman rejim yang jauh lebih besar dan sukar disingkirkan. Pasti sokongan yang lebih besar dan bantahan di jalan yang lebih hebat diperlukan. Apa yang penting, penunjuk perasaan tidak boleh menumpahkan darah sesama umat Islam dan rakyat, juga tidak merosakkan harta awam dan mereka yang tidak bersalah.

Dunia Arab dan Islam mesti berubah. Eropah telah lama menyingkirkan pemimpin mereka yang korupsi dan kuku besi. Kadang-kala hak binatang yang dinikmati oleh Barat lebih baik dari hak manusia yang hidup di bawah rejim-rejim yang berkuasa di Dunia Arab dan Islam. Jatuh! Jatuh! Jatuhlah segala rejim!

Di tempat lain, beliau turut menegaskan halalnya demonstrasi jalanan dengan hadis tersebut sebagaimana dalam video berikut, http://youtu.be/QOKenlEKAbo

Komentar dan bantahan:

[Pertama] Hadis tersebut adalah sebagaimana berikut:

قال رجل يا رسول الله، إن لي جاراً يؤذيني، فقال: "انطلق. فأخرج متاعك إلى الطريق". فانطلق فأخرج متاعه، فاجتمع الناس عليه، فقالوا: ما شأنك؟ قال: لي جار يؤذيني، فذكرت للنبي صلى الله عليه وسلم فقال: "انطلق. فاخرج متاعك إلى الطريق" فجعلوا يقولون: اللهم! العنه، اللهمّ أخزه. فبلغه، فأتاه فقال: ارجع إلى منزلك، فوالله لا أوذيك.

Seorang lelaki datang mengadu kepada Rasulullah, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya jiranku menyakitiku.” Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, “Pulanglah, dan keluarkan barang-barang kamu serta letakkannya di jalan.” Maka lelaki itu pun pulang dan mengambil barang-barangnya lalu meletakkannya di jalan. Maka orang ramai pun berkumpul di sekitarnya sambil bertanya, “Apa yang berlaku kepadamu?” Dia menjawab, “Jiranku menyakitiku lalu aku ceritakannya kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Beliau pun berkata, “Pulanglah, dan keluarkan barang-barang kamu serta letakkannya di jalan.”” Maka mereka (orang-orang di situ) pun berkata, “Ya Allah laknatilah dan hinalah dia.” Rupanya dalam masa yang sama perkara tersebut didengari oleh jirannya tersebut. Maka ia pun segera menemuinya dan berkata, “Kembalilah ke rumahmu, demi Allah aku tidak akan menyakitimu lagi.”

Hadis ini diriwayatkan oleh imam al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad, no. 124 dalam bab keluhan jiran tetangga. Musnad al-Bazzar, no. 8344. Dan oleh imam al-Hakim dalam al-Mustadrak, no. 7302. Hadis ini dinilai sahih antaranya oleh al-Hakim, Syaikh Ahmad Syakir, dan al-Albani)

[Kedua] Cara faham yang diambil oleh Dr. Asri terhadap hadis tersebut termasuk sebahagian dari bentuk-bentuk qiyas yang amat jauh menyimpang. Hadis tersebut menyentuh adab dan hubungan sesama masyarakat, tetapi Dr. Asri menggunakannya untuk isu hubungan terhadap pemerintah.

[Ketiga] Menggunakan hadis ini untuk diqiyaskan dengan perbuatan demonstrasi jalanan terhadap pemerintah adalah sama-sekali tidak tepat dan keterlaluan. Sikap beliau tersebut termasuk sebahagian dari bentuk-bentuk takalluf terhadap dalil, iaitu memaksakan nash untuk mengikuti kehendaknya. Sedangkan hadis tersebut berbicara soal lain yang sama sekali tidak menyentuh isu demonstrasi jalanan mahupun memprotes pemerintah. Yang mana apa yang difahami dari hadis tersebut hanyalah Nabi memerintahkan si pengadu tersebut mengeluarkan barang-barangnya ke jalan. Itu sahaja! Tidak ada sama sekali perintah supaya berdemonstrasi mahupun tunjuk perasaan.

[Keempat] Suatu hal yang perlu difahami bahawa soal bermu’amalah terhadap pemerintah itu telah ada dalil-dalilnya yang bersifat khusus lagi tersendiri. Ini membezakan kaedah mu’amalah atau hubungan di antara jiran dengan pemerintah. Atau hubungan dalam kalangan awam secara umum dengan pemerintah secara khusus.

Seandainya kita mengedepankan hadis ini yang merujuk situasi umum hubungan sesama jiran, jadi di mana pula kita akan lemparkan kekhususan hadis-hadis berkaitan mu’amalah terhadap para pemerintah? Apakah kerana satu hadis yang bersifat umum yang tiada kaitan dengan pemerintah tersebut mampu menjadi nash yang jauh lebih kuat sehingga mampu memalingkan sekumpulan hadis-hadis lain yang bersifat khusus?

Bukankah ini akan menimbulkan pelbagai bentuk pertembungan di antara satu hadis dengan sekumpulan hadis yang lain? Nah, bukankah ini jelas sebuah kaedah yang bathil? Menaikkan satu hadis yang mendukung hujahannya dan mendiamkan sekumpulan besar hadis-hadis yang menentang pegangannya?

[Kelima] Kaedah faham yang diambil Dr. Asri bertembung dengan banyak dalil-dalil yang lain. Ini akan dijelaskan pada point-point berikutnya.

[Keenam] Bertentangan dengan adab dan praktik menasihati pemerintah anjuran nabawi. Islam tidak pernah mendidik umatnya agar keluar melakukan demonstrasi terhadap pemerintah, biarpun pemerintah yang kafir. Demonstrasi jalanan tidak pernah berlaku di zaman Nabi mahupun sahabat. Tidak pernah disuruh atau dicontohkan oleh mereka.

Bahkan mengkritik atau mencanang keburukan pemerintah di mimbar-mimbar saja sudah dilarang keras oleh para salaf, inikan pula membuat bantahan dan demonstrasi di jalan-jalan?

[Ketujuh] Apa yang diajar oleh Rasulullah dan para sahabat adalah menasihati, membimbing, dan membantu pemerintah dalam hal-hal makruf. Memberi nasihat dan menegur kesalahan secara berdepan. Bukan secara demonstrasi dan tunjuk perasaan di jalan-jalan.

Walaupun pemerintah itu zalim sekalipun, Nabi tetap tidak pernah membenarkan agar diadakan demonstrasi-demonstrasi jalanan. Sekiranya nasihat dan cadangan tidak diterima, maka sesungguhnya kita telah menyampaikan, dan nasihat-nasihat umum tetap berlangsung untuk manfaat kaum muslimin. Ini telah penulis jelaskan secara khusus lagi terperinci dalam tulisan berikut, http://fiqh-sunnah.blogspot.com/2010/05/174-fiqh-menasihati-para-pemimpin.html

[Kelapan] Cara faham Dr. Asri bertentangan dengan hadis-hadis yang memerintahkan agar taat kepada pemerintah dalam hal-hal yang makruf. Bahkan ia termasuk kaedah yang telah menjadi maklum di sisi ahli sunnah wal-jama’ah. Ini antaranya sebagaimana ditegaskan imam Muhammad ‘Abdurrahman al-Mubarakfuri rahimahullah:

الإمام إذا أمر بمندوب أو مباح وجب

“Apabila seseorang pemimpin memerintahkan sesuatu yang sunnah atau mubah (harus), maka hukumnya menjadi wajib.” (Tuhfatul Ahwadzi, 5/298)

Dari itu, bukankah undang-undang jalan raya, undang-undang lalu lintas, undang-undang larangan berdemonstrasi di jalan-jalan raya dan seumpamanya termasuk hal-hal yang makruf. Kalau bukan wajib sekalipun kerana tidak datang secara khusus dari wahyu, maka bukankah ia termasuk hal-hal yang mubah (harus) yang memiliki maslahah umum dan wajib ditaati. Sebagaimana kaedah dan prinsip ahli sunnah tadi, setiap perintah dari pemerintah yang mubah lagi memiliki maslahah dan kebaikan awam, maka wajib ditaati.

[Kesembilan] Cara faham Dr. Asri bertentangan dengan hadis yang menegaskan berkaitan hak-hak jalan. Ini telah penulis jelaskan dalam artikel khas di sini, http://an-nawawi.blogspot.com/2010/10/amalan-demonstrasi-bukan-ajaran-islam.html

[Kesepuluh] Hadis yang digunakan oleh Dr. Asri tersebut sama sekali tidak mengajar tunjuk perasaan, demonstrasi, mahupun berkumpul-kumpul di jalan-jalan bagi membuat protes mahupun bantahan terhadap pemerintah.

Bahkan hadis tersebut memberi isyarat jelas, apabila menghadapi permasalahan sesama masyarakat (jiran tetangga) agar mendapatkan nasihat kepada golongan berautoriti, iaitu orang yang yang berkuasa.

Berkumpulnya manusia dalam hadis tersebut bukanlah suatu yang dirancang dan disengajakan mahupun diperintahkan oleh Rasulullah. Tetapi ia berlaku tanpa sengaja kerana melihat salah seorang tetangganya meletakkan barang-barang di jalanan.

Sebenarnya ini hampir sama seperti apabila berlaku kemalangan di jalan raya, maka ramailah orang yang akan memperlahankan kenderaan untuk sambil melihat kejadian sehingga mengakibatkan jalan sesak.

Pada hari ini, untuk meletakkan barang-barang di jalan-jalan, maka ia tidak boleh dilakukan sewenang-wenangnya, kerana jalan-jalan kita memiliki undang-undang dan ada hak-haknya bagi kemaslahatan bersama. Untuk memasang khemah kenduri kahwin sendiri pun perlu mendapat kebenaran dari beberapa pihak tertentu, inikan pula mahu demonstrasi?!

Sekiranya, setiap orang melaungkan hak keinginan masing-masing, nescaya nanti masing-masing orang akan bersuka ria di tengah-tengah jalan raya atas alasan hak berhimpun dan berdemonstrasi! Maka tidak mustahil akan ada yang mahu baring-baring di jalanan, main bola di jalan, duduk-duduk di jalan-jalan, meminta-minta sedekah di jalan-jalan, makan-makan, bahkan mungkin ada yang ingin berniaga di jalan-jalan?! Alasannya, “Kami ada hak untuk berhimpun secara aman!”

Dari sini sahaja telah jelas menunjukkan cara faham Dr. Asri ini sangat besar pertentangannya dengan waqi’ dan keadaan semasa pada hari ini. Bukankah Dr. Asri selalu mengajak masyarakat mengikuti realiti agar tidak jumud dan literal dalam memahami nash! Jadi, buktikan!

Oleh itu, jangan hanya fikir hak diri sendiri, fikirkan sama hak-hak orang lain serta pengguna lain. Jangan kerana alasan mahu memprotes atau menjatuhkan pemerintah zalim, lalu kalian pula berbuat zalim ke atas orang lain! Bahkan zalim ke atas dalil-dalil agama dengan sebab penyelewengan pena-pena kalian!

Ingatlah, korupsi hadis jauh lebih bahaya dari korupsi wang, bahkan korupsi hadis jauh lebih zalim berbanding korupsi harta!

Maka di sini saya nasihatkan, janganlah menjadi pemanipulasi hadis hanya kerana diri punya gelar Dr. Dan PhD.!

[Kesebelas] Lebih berseberangan dengan kaedah faham hadis di atas, banyak hadis-hadis lain yang mengajarkan bagaimana seharusnya kita menjaga hubungan terhadap pemerintah Islam.

Islam mengajar mentaati pemerintah dalam hal-hal yang makruf dan tidak taat dalam hal-hal yang mungkar. Dan Islam juga mengajar kita agar tidak merampas atau menumbangkan kerusi kepimpinan para pemerintah yang menaungi kita selagi mana mereka (pemerintah) masih muslim dan mendirikan solat. Prinsip ini tidak hanya diaplikasikan pada zaman-zaman pemerintah Khulafa al-Rasyidin, Dinasti Umayyah, ‘Abbasiyyah, mahupun zaman demokrasi hari ini, bahkan sehingga sepanjang zaman selagi masih ada pemerintah Islam. Perincian hal ini telah penulis bentangkan di sini, http://aqidah-wa-manhaj.blogspot.com/2010/08/125-bagaimana-ahlus-sunnah-wal-jamaah.html

[Kedua belas] Setakat carian dan semakkan, tidak ditemui ada golongan salaf menggunakan atau memahami hadis ini dalam rangka dalil demonstrasi jalanan sebagaimana difahami Dr. Asri. Maka bukankah ini termasuk hal-hal yang baru lagi berbau bid’ah?

Wallahu a’lam...

Tuesday, March 6, 2012

Awas! Syi’ah Mencerca Sahabat Nabi

Awas! Syi'ah Mencerca Sahabat Nabi

Abu Numair Nawawi B. Subandi
http://an-nawawi.blogspot.com


Imam Abu Ya’qub Yusuf B. Yahya al-Buwaithi (murid Imam asy-Syafi’i) pernah bertanya kepada Imam asy-Syafi’i:

أصلي خلف الرافضي؟ قال: لا تصل خلف الرافضي، ولا القدري، ولا المرجئ. قلت: صفهم لنا

“Bolehkah aku bersolat di belakang orang Syiah Rafidhah (sebagai makmum)?”

Imam asy-Syafi’i berkata, “Jangan bersolat di belakang orang Syi’ah, orang Qadariyyah, dan orang-orang Murji’ah.”

Aku bertanya lagi, sebutkan ciri-ciri mereka kepadaku?

قال: من قال: الايمان قول، فهو مرجئ، ومن قال: إن أبا بكر وعمر ليسا بإمامين، فهو رافضي، ومن جعل المشيئة إلى نفسه، فهو قدري

Jawab imam asy-Syafi’i, “Sesiapa yang mengatakan Iman cukup dengan perkataan maka dia adalah pengikut murji’ah. Sesiapa yang mengatakan Abu Bakr dan ‘Umar bukan imam (khalifah), maka dia Syi’ah Rafidhah. Dan sesiapa yang mengatakan perbuatan hamba bergantung kepada kehendaknya semata-mata maka dia adalah pengikut qadariyah.” (adz-Dzahabi, Siyar A’lam Al-Nubala 10/31)

Imam Harmalah B. Yahya (Wafat: 243H) dan Imam ar-Rabi’ B. Sulaiman al-Muradi rahimahumallah (Wafat: 270H) berkata, “Aku mendengar imam asy-Syafi’i berkata:

لم أر أحدا أشهد بالزور من الرافضة

“Aku tidak pernah melihat seorang pun yang mana aku benar-benar bersaksi akan kebohongannya melainkan dari kaum Syi’ah Rafidhah.”.” (Manaaqib asy-Syafi’i, 1/468. Siyar A’lam an-Nubala’, 10/89)

Yunus B. ‘Abdul A’la rahimahullah (Wafat: 264H) berkata, “Aku mendengar imam asy-Syafi’i apabila disebut nama Syi’ah rafidhah, beliau pun mencela mereka sekeras-kerasnya dan mengatakan bahawa mereka adalah seburuk-buruk golongan.” (al-Baihaqi, Manaaqib asy-Syafi’i, 1/468 – Daar at-Turaats)

Ramai tidak menyedari hakikat ini kenapa para ulama ahli sunnah wal-jama’ah termasuk imam asy-Syafi’i rahimahullah (Wafat: 204H) sampai mengatakan perkataan yang begitu keras terhadap golongan Syi’ah rafidhah.

Sebenarnya jika kita teliti dengan baik-baik, nescaya kita akan lihat betapa buruk, keji, dan dustanya kaum Syi’ah ini. Mereka adalah seburuk-buruk ahli bid’ah di mana mereka menjadikan perbuatan laknat ke atas para sahabat Rasulullah sebagai sebahagian dari bentuk ibadah mereka. Kemudian mereka menjadikan sikap dusta yang dahsyat atas nama agama Islam dan syi’ar iman!

Sikap Ahli Sunnah Terhadap Para Sahabat

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَالسَّابِقُونَ الأوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالأنْصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُمْ بِإِحْسَانٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang paling awal masuk Islam (generasi sahabat) dari golongan Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka Syurga yang ada sungai-sungai mengalir. Mereka kekal abadi di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.” (Surah at-Taubah, 9: 100)

Dengan ayat ini ahli sunnah wal-jama’ah menjadikan para sahabat ridhwanullah ‘alaihim ajma’in sebagai generasi manusia terbaik dan teladan yang diikuti pegangan agamanya. Daripada para sahabatlah ayat-ayat al-Qur’an dan hadis-hadis Nabi yang mulia ditafsirkan dan difahami oleh ahli sunnah wal-jama’ah sehingga ke hari ini. Termasuk janji Allah bagi orang-orang yang mengikuti para sahabat dengan baik adalah Syurga yang kekal abadi sebagaimana dijelaskan ayat Allah ini.

Imam Abu Bakr al-Humaidi rahimahullah (Wafat: 219H) berkata:

والترحم على أصحاب محمد كلهم، فإن الله عز وجل قال: وَالَّذِينَ جَاءُوا مِنْ بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ. فلم يؤمر إلا بالإستغفارٍ لهم، فمن يسبهم أو ينقصهم أو أحداً منهم، فليس على السُنَّة

“Termasuk prinsip ‘aqidah ahli sunnah wal-jama’ah adalah mendoakan rahmat ke atas seluruh sahabat Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam kerana sesungguhnya Allah berfirman:

“Dan orang-orang yang datang setelah mereka (Muhajirin dan Anshar) mereka berdoa, “Wahai Tuhan kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami. Dan janganlah Engkau jadikan ada dengki dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Lemah-lembut lagi maha Penyayang.” (Surah al-Hasyr, 59: 10)

Kita tidaklah diperintahkan melainkan dengan memintakan ampun untuk mereka. Dengan itu, sesiapa yang mencela dan menghina mereka atau salah seorang daripada mereka, maka dia sebenarnya tidak berada di atas sunnah...” (al-Humaidi, Ushulus Sunnah, no. 3. Fawwaz Ahmad Zamarli, ‘Aqaa’id A’immatis Salaf, m/s. 153-154 – Daar al-Kitab al-‘Arabi, Cet. 1, Beirut)

Seluruh ahli sunnah wal-jama’ah menegaskan agar para sahabat dihormati dan dicintai. Ini antaranya disebutkan oleh imam Abu Ja’far ath-Thahawi rahimahullah (Wafat: 321H):

وَنُبْغِضُ مَنْ يُبْغِضُهُمْ، وَبِغَيْرِ الْخَيْرِ يَذْكُرُهُمْ. وَلَا نَذْكُرُهُمْ إِلَّا بِخَيْرٍ. وَحُبُّهُمْ دِينٌ وَإِيمَانٌ وَإِحْسَانٌ، وَبُغْضُهُمْ كُفْرٌ وَنِفَاقٌ وَطُغْيَانٌ

“Ahli Sunnah wal-Jama’ah membenci orang-orang yang membenci para sahabat Nabi dan orang-orang yang memanggil para sahabat Nabi dengan perkataan yang buruk, dan kita tidak memanggil para sahabat Nabi melainkan dengan perkataan yang baik. Mencintai mereka adalah sebahagian dari agama, keimanan, dan ihsan. Manakala membenci mereka adalah sebahagian dari kekufuran, kemunafikan, dan kezaliman.” (Ibnu Abil ‘Izz, Syarah al-‘Aqidah ath-Thahawiyah, m/s. 689 – Mu’assasah ar-Risalah)

Ini bersesuaian sekali dengan peringatan yang disampaikan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam:

لاَ تَسُبُّوا أَحَدًا مِنْ أَصْحَابِي فَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَوْ أَنْفَقَ مِثْلَ أُحُدٍ ذَهَبًا مَا أَدْرَكَ مُدَّ أَحَدِهِمْ وَلَا نَصِيفَهُ

“Janganlah kamu mencela seorang pun dari kalangan sahabatku. Kerana sesungguhnya sekiranya salah seorang di antara kamu menginfaqkan emas sebesar Gunung Uhud sekalipun nescaya ia tidak akan dapat menyamai dengan satu mud yang diinfaqkan oleh para sahabatku, bahkan setengahnya pun tidak akan sama.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, no. 3673. Muslim, Bab: Larangan Mencela Para Sahabat, no. 2541)

Syi'ah Mencerca Sahabat Nabi!

Apa yang ditegaskan oleh al-Qur’an, al-hadis, dan para ulama ahli sunnah wal-jama’ah begitu jauh berbeza dengan apa yang diimani oleh kaum sesat Syi’ah Rafidhah. Di sisi Syi’ah, mencela para sahabat Nabi adalah termasuk sebahagian dari tanda-tanda keimanan.

Ini semua dapat kita lihat berdasarkan nukilan-nukilan penting dari kitab-kitab Syi’ah yang dibongkar oleh para ulama ahli sunnah wal-jama’ah sama ada yang terdahulu atau terkini. Syi’ah tidak pernah berubah bahkan semakin melampau.

Kata Salah seorang tokoh Imam Syi’ah yang tidak asing lagi, iaitu Muhammad Baqir al-Majlisi (Wafat: 1110H). Beliau berkata dalam rangka menjelaskan pegangan (aqidah) mereka terhadap para sahabat Nabi:

وعقيدتنا في التبرؤ: أننا نتبرأ من الأصنام الأربعة: أبي بكر وعمر وعثمان ومعاوية، ومن النساء الأربع: عائشة وحفصة وهند وأم الحكم، ومن جميع أشياعهم وأتباعهم، وأنهم شر خلق الله على وجه الأرض، وأنه لا يتم الإيمان بالله ورسوله والأئمة إلا بالتبرؤ من أعدائهم

“‘Aqidah kami dalam soal berlepas diri adalah: Kami berlepas diri dari empat berhala, iaitu Abu Bakr, ‘Umar, ‘Utsman, dan Mu’awiyah, dan juga dari empat orang wanita, iaitu ‘Aisyah, Hafshah, Hindun, dan Ummul Hakam, serta seluruh penolong dan para pengikut mereka. Sesungguhnya mereka adalah makhluk Allah yang paling buruk di permukaan bumi ini. Dan tidaklah sempurna keimanan kepada Allah, Rasul, dan para imam melainkan setelah berlepas diri dari musuh-musuh mereka.” (al-Majlisi, Haqqul Yaqin, m/s. 519. Kitab asal berbahasa Parsi, dicetak dan diterbitkan di Tehran. Didedahkan oleh Prof. Dr. Ibrahim B. Amir ar-Ruhaili dan Syaikh Muhammad ‘Abdus Sattar at-Tunisiawi)

Kata beliau lagi:

إنَّ أبا بكر وعمر كانا كافرين، الذي يحبهما فهو كافر أيضاً

“Sesungguhnya Abu Bakar dan ‘Umar adalah kafir, orang-orang yang mencintai mereka berdua juga adalah kafir.” (al-Majlisi, Haqqul Yaqin, m/s. 522)

Lebih awal dari itu, Abu Ja’far Muhammad B. Ya’qub al-Kulaini (Wafat: 328H) seorang tokoh terkenal yang dinobatkan sebagai ulama hadis terpercaya kalangan Syi’ah, beliau berkata dalam kitabnya, al-Kaafi:

“Sebaik kewafatan Nabi, seluruh manusia (dari kalangan sahabat Nabi) mereka semua telah murtad kecuali hanya tiga orang, iaitu Miqdaad B. Aswad, Abu Dzar al-Ghifari, dan Salman al-Farisi.” (ar-Raudhah minal Kaafi, 8/245. Dinukil dari kitab Mahdhu al-Ishabah fii Tahrir ‘Aqidah Ahlis Sunnah karya Prof. Dr. Ibrahim B. Amir ar-Ruhaili, m/s. 42)

Perkara ini turut disebutkan oleh tokoh terkemuka Syi’ah yang lain iaitu al-Kisyi dalam kitab beliau, Rijal al-Kisyi m/s. 12-13 sebagaimana dikemukakan oleh Syaikh Dr. Ihsan Ilahi Zhahir rahimahullah dalam asy-Syi’ah was Sunnah.

Al-Kulaini juga turut menukil atas nama ‘Ali b. Abu Thalib radhiyallahu ‘anhu secara dusta dengan mengatakan ‘Ali telah berkata:

“Sesungguhnya para pemimpin sebelumku (Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Utsman) telah melakukan perbuatan-perbuatan yang menentang Rasulullah. Mereka sengaja menentang beliau, membatalkan janji beliau, dan mengubah sunnah beliau.” (ar-Raudhah, m/s. 59 – Diterbitkan di Tehran. Didedahkan oleh Dr. Ihsan Ilahi Zhahir dalam asy-Syi’ah was Sunnah)

Al-Mulla al-Kazhim yang juga tokoh Syi’ah terkenal, beliau membawakan sebuah riwayat dusta yang disandarkan atas nama Zainul Abidin rahimahullah dan nama Allah Subhanahu wa Ta’ala. Kata beliau:

من لعن الجبت والطاغوت ويعنون بهما: أبا بكر وعمر لعنة واحدة كتب الله له سبعين ألف ألف حسنة، ومحا عنه ألف ألف سيئة، ورفع له سبعون ألف ألف درجة، ومن أمسى يلعنهما لعنة واحدة كتب له مثل ذلك

“Sesiapa yang melaknat al-Jibt (Abu Bakr) dan Thaghut (‘Umar) satu kali maka Allah akan berikan kepadanya 70 ribu kebaikan, akan menghapuskan darinya ribuan kejahatan (dosa), dan akan mengangkat darjatnya sebanyak 70 ribu darjat. Dan sesiapa yang melaknat mereka berdua satu kali di waktu petang hari, maka Allah akan berikan kepadanya ganjaran yang sama dengannya.”

Kemudian beliau juga menyebutkan:

من لعنهما لعنة واحدة في كل غداة لم يكتب عليه ذنب في ذلك اليوم حتى يمسي، ومن أمسى لعنهما لعنة واحدة لم يكتب عليه ذنب في ليلة حتى يصبح

“Sesiapa yang melaknat mereka berdua (Abu Bakr dan ‘Umar) satu kali di waktu pagi maka dosanya tidak akan dicatat sehingga petang hari. Dan sesiapa yang melaknat mereka berdua (Abu Bakr dan ‘Umar) satu kali di waktu petang maka dosanya tidak akan dicatat sehingga keesokan paginya.” (Mulla Kazhim, Ajma’ al-Fadhaih, m/s. 513. Lihat: Ihsan Ilahi Zhahir, asy-Syi’ah wa Ahlul Bait, m/s. 157 – Idarah Turjuman as-Sunnah. Ibrahim ar-Ruhaili, Mahdhu al-Ishabah fii Tahrir ‘Aqidah Ahlis Sunnah, m/s. 44 - Daar al-Imam Ahmad)

Syaikh Prof. Dr. Ibrahim B. Amir ar-Ruhaili hafizahullah mengulas perkara ini dengan katanya:

وقد بلغ من حقد هؤلاء الرافضة على الصحابة وشدة حنقهم عليهم أنهم يتقربون إلى الله بلعنهم، بل لهم دعاوى في فضل ذلك ومبالغات تفوق الوصف

“Kebencian Syi’ah rafidhah dan kemurkaan mereka terhadap para sahabat sungguh teramat-amat melampau. Sampai mereka menjadikannya sebagai sebahagian dari bentuk-bentuk taqarrub (pendekatan diri) kepada Allah dengan melaknat para sahabat. Malah mereka memiliki dakwaan yang berlebihan tentang keutamaan perbuatan mereka tersebut.” (Ibrahim ar-Ruhaili, Mahdhu al-Ishabah fii Tahrir ‘Aqidah Ahlis Sunnah, m/s. 44 – Daar al-Imam Ahmad)

Inilah bentuk-bentuk kebencian dan permusuhan Syi’ah terhadap Islam. Mereka menjadikan perbuatan laknat ke atas para sahabat Nabi yang mulia sebagai zikir harian mereka. Sampai dalam solat-solat mereka pun para sahabat nabi habis dilaknat oleh mereka! Manakala isteri-isteri Nabi pula dizikirkan sebagai pelacur. Di antara kitab-kitab mereka yang menyentuh kehormatan isteri-isteri Nabi adalah seperti al-Ihtijaj karya ath-Thibrisi, Ikhtiyar Marifat ar-Rijal oleh ath-Thusi, Bihar al-Anwar oleh Al-Majlisi, dan beberapa lagi selainnya.

Mereka antaranya mengemukakan isteri-isteri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam adalah golongan pelacur dan penzina terutamanya ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha. (al-Ihtijaj karya ath-Thibrisi, m/s. 2 – Terbitan Tehran. Didedahkan oleh Syaikh Dr. Ihsan Ilahi Zhahir dalam asy-Syi’ah was Sunnah)

Semoga Allah memberi balasan buruk atas keceluparan dan kekejian mereka.

Kemudian kita lihat pula pendirian dan ‘aqidah tokoh Syi’ah yang banyak menjadi rujukan dan pujaan pada zaman ini, iaitu Sayyed Ruhullah Musavi Khomeini atau lebih dikenali sebagai Khomeini (Wafat: 1989M). Beliau ditokohkan bukan oleh golongan Syi’ah semata-mata, tetapi juga oleh kebanyakan dari kalangan aktivis pergerakan Islam yang jahil.

Ramai yang tidak tahu betapa jelasnya permusuhan Khomeini terhadap para sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam terutama kepada Abu Bakar, ‘Umar, ‘Utsman dan Mu’awiyah radhiyallahu ‘anhum. Kata Khomeini:

بعد رحلة الرّسول الأكرم صلّى الله عليه وآله وسلّم لم يسمح المعاندون وبنو أمية لعنهم الله باستقرار الحكومة الإسلامية بولاية علي بن أبي طالب عليه السلام. لم يسمحوا بتحقق الحكومة التي كانت مرضية عند الله تعالى وعند الرّسول الأكرم صلّى الله عليه وآله وسلّم وفي النتيجة بَدَّلوا أساس الحكومة

“Setelah kewafatan Rasul yang mulia Shallallahu ‘alaihi wa Alihi wa Sallam dari kalangan penentang (iaitu para sahabat) dan Bani Umayyah, semoga laknat Allah atas mereka. Mereka tidak membenarkan berdirinya kerajaan Islam di bawah pemerintahan ‘Ali B. Abi Thalib ‘alaihis Salam. Mereka tidak membenarkan terlaksananya kerajaan yang diredhai Allah dan Rasul yang mulia Shallallahu ‘alaihi wa Alihi wa Sallam dan natijahnya mereka pun mengubah asas kerajaan (pemerintahan).” (Khomeini, al-Hukumah al-Islamiyah, m/s. 60)

Beliau juga turut mencerca sahabat Nabi, Mu’awiyah radhiyallahu ‘anhu sebagai pemerintah yang zalim:

وهكذا تكون حكومة العدل الإسلامية، فهي ليست كتلك الحكومات التي تسلب الشعب الأمن، وتجعل النّاس يرتجفون في بيوتهم خوفاً من مفاجآتها وأعمالها. كما كان الأمر في حكومة معاوية وأمثالها من الحكومات، حيث سلب النّاس الأمن

“Dan demikianlah kerajaan Islam yang adil, maka ia tidak sama dengan kerajaan-kerajaan yang mencabut keamanan rakyat dan menjadikan mereka takut berada dalam rumah mereka sendiri dari serangan pegawai-pegawai kerajaan seperti kerajaan Mu’awiyah dan yang seumpamanya dari kerajaan-kerajaan yang menghilangkan keamanan rakyat.” (Khomeini, al-Hukumah al-Islamiyah, m/s. 60)

Syaikh Prof. Dr. Ibrahim B. Amir ar-Ruhaili hafizahullah menyentuh tentang sikap kaum Syi’ah ini dengan katanya:

وللرافضة في الطعن في أصحاب النبي أقوالٌ كثيرةٌ ومجازفاتٌ عظيمةٌ لا يعرفها إلا من اطلع على كتبهم، وقد ذكرت طائفةٌ منها في كتاب الانتصار للصحب والآل

“Perkataan kaum Syi’ah Rafidhah dalam bab mencela para sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam terlalu banyak dan kedustaan mereka sangat besar. Perkara tersebut tidak akan diketahui melainkan bagi orang-orang yang membaca kitab-kitab mereka, dan aku telah sebutkan sedikit dari perkataan mereka dalam kitab al-Intishaar li ash-Shahbi wal Aal.” (Ibrahim ar-Ruhaili, Mahdhu al-Ishabah fii Tahrir ‘Aqidah Ahlis Sunnah, m/s. 44 – Daar al-Imam Ahmad)

Apa yang dilakukan oleh tokoh-tokoh Syi’ah ini antaranya adalah dalam rangka mengajak manusia membenci sumber utama Islam, iaitu al-Qur’an dan as-Sunnah. Apabila para sahabat Nabi berjaya mereka doktrinkan sebagai kafir dan munafiq, nescaya lenyaplah apa yang mereka bawa kepada kita hari ini berupa al-Qur’an dan as-Sunnah.

Sikap sebenar Syi’ah ini sukar dikesan oleh orang awam yang tidak memiliki maklumat yang tepat tentang Syi’ah. Ini kerana Syi’ah mengamalkan sikap taqiyah (berpura-pura). Mereka juga turut terkenal berdusta atas nama Allah, Rasulullah, dan Ahlul Bait.

Tokoh mereka al-Kulaini mengatakan, “Taqiyah (kepura-puraan) adalah agamaku dan agama nenek moyangku. Sesiapa yang tidak betaqiyah, ia tidak memiliki iman.” (al-Kafi minal Ushul, bab Taqiyah, 2/219. Didedahkan oleh Dr. Ihsan Ilahi Zhahir dalam asy-Syi’ah was Sunnah)

Demikianlah apa yang diungkapkan oleh kaum Syi’ah dalam hati-hati dan aqidah mereka yang sebenar berkaitan sahabat-sahabat Nabi. Sedangkan para sahabat Nabi yang mereka cela dan cerca itu sebahagian besarnya telah dipuji Allah dalam al-Qur’an, bahkan disebutkan secara jelas oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan janji Syurga.

Berikut kata Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam:

أبُو بَكْرٍ فِي الْجَنَّةِ، وَعُمَرُ فِي الْجَنَّةِ، وَعُثْمَانُ فِي الْجَنَّةِ، وَعَلِيٌّ فِي الْجَنَّةِ، وَطَلْحَةُ في الْجَنَّةِ، وَالزُّبَيْرُ في الْجَنَّةِ، وعَبْدُ الرَّحْمَانِ بْنُ عَوْفٍ في الْجَنَةِ، وَسَعْدُ بْنُ أبي وَقَّاصٍ فِي الْجَنَّةِ، وَسَعِيدُ بْنُ زَيْدٍ بْنِ عَمْرٍ فِي الْجَنَّةِ، وأبو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ فِيَ الْجَنَّةِ

“Abu Bakar dalam Syurga, ‘Umar dalam Syurga, ‘Utsman dalam Syurga, ‘Ali dalam Syurga, Thalhah dalam Syurga, al-Zubair dalam Syurga, ‘Abdul Rahman B ‘Auf dalam Syurga, Sa’ad B. Abi Waqqash dalam Syurga, Sa’id B. Zaid dalam Syurga, Abu ‘Ubaidah al-Jarah dalam Syurga.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi, no. 3747. Dinilai sahih oleh al-Albani)

Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam kepada Mu’awiyah radhiyallahu ‘anhu pula:

اللَّهُمَّ اجْعَلْهُ هَادِيًا مَهْدِيًّا وَاهْدِ بِهِ

“Ya Allah, jadikanlah dia (Mu’awiyah) sebagai orang yang membimbing kepada kebenaran, diberi bimbingan ke arah kebenaran, dan jadikanlah dia sebagai penyebab hidayah.” (Hadis Riwayat at-Tarmizi, no. 3842)

Kata Imam adz-Dzahabi rahimahullah (Wafat: 748H), “Mu’awiyah termasuk kelompok raja terbaik.” (Siyar A’lam an-Nubala’, 3/159)

Karya Bongkar Syi'ah

Untuk melihat lebih banyak pendedahan tentang sikap keji Syi’ah rafidhah terhadap para sahabat Nabi ini, para pembaca boleh merujuk antaranya hasil kajian milik Syaikh Dr. Ihsan Ilahi Zhahir rahimahullah. Dr. Ihsan Ilahi Zhahir adalah di antara tokoh ahli sunnah pada zaman kita ini yang begitu banyak mengkaji tentang firqah-firqah sesat dari kelompok tarekat sufi tasawuf dan Syi’ah.

Beliau terbunuh akibat cedera parah dalam satu siri serangan bom oleh sekumpulan Syi’ah di Lahore Pakistan. Beliau meninggal dunia pada usia 42 tahun sebaik sampai di Riyard untuk rawatan pada tahun 1407H (1987M) akibat serangan tersebut.

Kitab-kitab beliau berkaitan Syi’ah antaranya boleh ditemui dengan judul asy-Syi’ah wal Qur’an, asy-Syi’ah was Sunnah, Baina asy-Syi’ah wa Ahlus Sunnah, dan asy-Syi’ah wa Ahlul Bait. Manakala karya-karya lainnya juga teramat banyak dalam menjawab fitnah-fitnah Syi’ah ini. Antaranya termasuk Minhajus Sunnah an-Nabawiyah karya Ibnu Taimiyyah (Wafat: 728H), al-Bidayah wan-Nihayah karya Ibnu Katsir (Wafat: 774H), dan al-‘Awashim Minal Qowashim karya al-Qadhi Abu Bakr Ibnul ‘Arabi (Wafat: 543H).

Di samping itu, bukalah sama kitab-kitab para ulama yang menjelaskan biografi dan sirah kehidupan para sahabat radhiyallahu ‘anhum yang sahih secara umum.

Dengan itu semua, pasti kita akan mengerti dan jelas kenapa para ulama ahli sunnah wal-jama’ah semenjak dahulu lagi begitu keras sikap mereka terhadap Syi’ah rafidhah ini.

Namun kita amat dukacita apabila ada di kalangan tokoh-tokoh aktivis pergerakan Islam di negara kita hari ini tanpa rasa sangsi dan bersalah mengangkat tokoh-tokoh Syi’ah seperti Hasan Nasrullah, Muqtadar as-Sadr, Rafsanjani, Khattami, dan Khomeini sebagai idola. Ini termasuk sikap dayus lagi tidak bertanggungjawab. Tidak sensitif terhadap prinsip-prinsip agama yang benar.

Islam mengajak kita memuliakan para sahabat dan menjauhi tokoh-tokoh yang mencela mereka, tetapi sebaliknya ada pula yang mengajak masyarakat memuliakan golongan yang memusuhi para sahabat dan mendiamkan kejahatan Syi’ah rafidhah ini. Laa hawla wala quwwata illa billah...

Hati-hati Dengan Mereka!

Antara yang paling terkehadapan dalam memartabatkan nama Khomeini di Malaysia adalah Mat Sabu, Timbalan Presiden Parti Islam Se-Malaysia (PAS).

Beliau dilaporkan oleh media Syi’ah di Malaysia sebagai berkata, “Pemikiran Imam Khomeini adalah jalan terbaik menghadapi kuasa angkuh dunia.” (abna.co, Ahlul Bait News Agency)

Dari sini sahaja kita dapat melihat betapa beliau mengkagumi tokoh syi’ah tersebut dengan memanggilnya sebagai “imam”.

Mat Sabu juga turut membawa dan mempopularkan ideologi revolusi (pemberontakan) ajaran Khomeini yang pernah mengakibatkan ratusan nyawa terkorban di Iran sekitar tahun 1970an. Selain itu, beliau juga mengakui terdapat ahli-ahli PAS mengikuti kursus-kursus khas di Iran. Ini beliau nyatakan melalui satu pembentangan kertas kerja di Germany. Kata Mat Sabu:

“Khomeini’s movement under the banner of defending the oppressed (mustadhafin) and facing the oppressors (mustakbirin) drew my attention as well as my friends in PAS Youth in the early 1980s. The Islamic revolution in Iran was the focus of our attention – we studied it, followed events in the Islamic republic and increased our awareness of the movement brought about by the revolution.” (Website beliau, mohamadsabu.com)

“The influence of Imam Khomeini’s thoughts and the movement in Iran was also felt amongst the youth in PAS. A small number of PAS Youth members became ardent followers of Imam Khomeini’s message. A few of them attended courses held in Iran in order to understand the uniqueness and success of the Islamic movement there. These courses had nothing to do with weapons training as some may have thought, but simply about learning about repeating the success of the Islamic movement and how it could get so close to the people in Iran.” (Website beliau, mohamadsabu.com)

Dalam rujukan yang sama, beliau turut membela kebiadaban kaum Syi’ah yang telah dijelaskan oleh para ulama di Timur Tengah dengan katanya:

“My view is that this propaganda of the Shiite threat is merely created to save the thrones of the rulers in the Arab countries.”

Ini hanyalah sekelumit nukilan dan bukti sebagai peringatan. Selain apa yang dikemukakan di sini, masih banyak lagi bukti-bukti lain yang menunjukkan tokoh-tokoh di dalam PAS ini yang bersungguh-sungguh berbaik-baik dengan tokoh-tokoh sesat Syi’ah rafidhah ini.

Syaikh al-Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah (Wafat: 728) pernah mengatakan, “Sesiapa yang selalu berprasangka baik terhadap ahli bid’ah dan mengaku belum mengetahui keadaan mereka, kenalkanlah ahli bid’ah tersebut padanya. Maka sekiranya dia telah mengenalnya tetapi tidak menampakkan penolakkan terhadap mereka, gabungkanlah ia bersama-sama mereka dan anggaplah ia dari kalangan mereka juga.” (Ibnu Taimiyyah, Majmu’ al-Fatawa, 2/133)

Tahdzir dan Peringatan

Imam Malik rahimahullah (Wafat: 179H) pernah ditanya tentang Syi’ah Rafidhah, maka beliau pun berkata:

لا تكلمهم ولا ترو عنهم فإنهم يكذبون

“Janganlah kamu bercakap dengan mereka dan jangan kamu meriwayatkan hadis daripada mereka kerana mereka adalah pendusta.” (Ibnu Taimiyyah, Minhajus Sunnah, 1/26)

Imam Fudhail B. ‘Iyadh rahimahullah (Wafat: 187H) berkata:

صَاحِبُ بِدْعَةٍ لَا تَأْمَنْهُ عَلَى دِينِكَ، وَلَا تُشَاوِرْهُ فِي أَمْرِكَ، وَلَا تَجْلِسْ إِلَيْهِ، وَمَنْ جَلَسَ إِلَى صَاحِبِ بِدْعَةٍ، أَوْرَثَهُ اللَّهُ الْعَمَى. يَعْنِي فِي قَلْبِهِ

“Jangan kamu beri kepercayaan kepada ahli bid’ah dalam urusan agamamu, jangan kamu bermesyuarat dengannya dalam urusanmu, dan jangan kamu duduk-duduk dengannya. Sesiapa yang duduk dengan ahli bid'ah, Allah akan mewariskan baginya kebutaan. Iaitu (kebutaan) di hatinya.” (al-Laalikaa’i, Syarah Ushul I’tiqad Ahlus Sunnah wal-Jama’ah, 1/138, no. 264)

Wallahu a’lam.

Tuesday, November 29, 2011

141 - Syaikh al-Albani Menepis Tuduhan Azhar Idrus

Syaikh al-Albani Menepis Tuduhan Azhar Idrus

Abu Numair Nawawi B. Subandi



Sebagaimana telah disebutkan melalui rakaman video tersebut. Kita dapat lihat bahawa Ustaz tersebut mendakwa Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani rahimahullah (Wafat: 1420H) mempertikaikan hadis-hadis al-Bukhari. Beliau juga mengemukakan yang Syaikh al-Albani ini berlaku tanaaqudh (celaru, saling bercanggah di antara satu pendapat dengan pendapat yang lain, dan tidak konsisten) dalam membuat penilaian hadis.

Sejauh mana kebenaran dakwaan tersebut? Atau hanya sekadar dakwaan yang kemudian menjadi fitnah ke dalam masyarakat? Sama-sama kita teliti, insyaAllah...

Selain itu, ustaz tersebut juga mendakwa Syaikh al-Albani (atau para pengikutnya) pernah mengatakan yang Imam al-Ghazali “sempat bertaubat sebelum mati...”. Wallahu a’lam, sekiranya benar mereka mengatakan demikian, maka ustaz tersebut diminta mengemukakan bukti! Jangan hanya omongan kosong menabur fitnah itu dan ini atas nama agama.

Demikian juga bagi tuduhan-tuduhan lainnya yang jika diperincikan secara ilmiyah sebenarnya tidak berasas dan tidak memiliki nilai sama sekali.

Hadis al-Bukhari Dipertikai?

Apabila disebutkan “hadis-hadis al-Bukhari...” secara umum, sudah semestinya ia ditujukan kepada Shahih Imam al-Bukhari dan bukan hadis-hadis yang dikumpulkan oleh Imam al-Bukhari (Wafat: 256H) dalam kitab-kitabnya yang lain seperti al-Adabul Mufrad, Tarikh al-Kabir, atau selainnya.

Wallahu ‘alam sejauh mana kebenarannya, masih tidak dapat dipastikan. Apatah lagi ustaz tersebut hanya sekadar melontar pernyataan tanpa mengemukakan sebarang bukti kukuh mahupun contoh.

Bahkan apa yang tampak kepada kita sebenarnya adalah sebaliknya. Jauh bertentangan dengan dakwaan dan tuduhan ustaz tersebut. Syaikh al-Albani begitu menyanjungi dan menghormati Imam al-Bukhari rahimahullah. Ini dapat dilihat dalam banyak tempat sama ada dalam ucapan-ucapan beliau mahupun tulisan-tulisan beliau.

Mungkin ramai yang tidak tahu bahawa Syaikh al-Albani rahimahullah memuji Imam al-Bukhari dengan pujian yang sangat hebat. Antaranya beliau menggelarkan Imam al-Bukhari rahimahullah sebagai Syaikh al-Muhadditsin (guru dan tempat rujukan para ulama hadis). (lihat: Silsilah al-Ahaadits ash-Shahihah, 6/129 – Maktabah Syamilah)

Manakala di kitab yang sama juga beliau turut menyebut Imam al-Bukhari sebagai:

1 - Imam al-Muhadditsin. (lihat: al-Albani, Silsilah al-Ahaadits ash-Shahihah, 6/980 – Maktabah al-Ma’aarif)

2 - Imam di Dunia. (lihat: al-Albani, Silsilah al-Ahaadits ash-Shahihah, muqaddimah jil. 4 – Maktabah al-Ma’aarif)

3 - Amiir al-Muhadditsin. (lihat: al-Albani, Silsilah al-Ahaadits ash-Shahihah, muqaddimah jil. 3 – Maktabah al-Ma’aarif)

Al-Albani juga menyatakan, “Bahawasanya Imam al-Bukhari tidak memerlukan sebarang pujian orang kerana Allah telah menjadikan kitab Shahih-nya berkedudukan tinggi setelah al-Qur’an yang mulia dan diterima oleh seluruh umat Islam di setiap penjuru dunia...” (Rujuk Kaset Man Huwa Kaafir wa Man Huwa al-Mubtadi’)

Dalam Muqaddimah Syarah ath-Thahawiyah, Syaikh al-Albani menyatakan tentang Shahih al-Bukhari dan Muslim:

كيف والصحيحان هما أصح الكتب بعد كتاب الله تعالى باتفاق علماء المسلمين من المحدثين وغيرهم، فقد امتازا على غيرهما من كتب السنة يتفردهما بجمع أصح الأحاديث الصحيحة، وطرح الأحاديث الضعيفة والمتون المنكرة، على قواعد متينة، وشروط دقيقة، وقد وفقوا في ذلك توفيقًا بالغًا لم يوفق إليه من بعدهم ممن نحا نحوهم في جمع الصحيح، كابن خزيمة، وابن حبان، والحاكم، وغيرهم حتى صار عرفًا عاما أن الحديث إذا أخرجه الشيخان أو أحدهما، فقد جاوز القنطرة، ودخل في طريق الصحة والسلامة, ولا ريب في ذلك، وأنه هو الأصل عندنا، وليس معنى ذلك أن كل حرف أو لفظة أو كلمة في "الصحيحين" هو بمنزلة ما في "القرآن" لا يمكن أن يكون فيه وهم أو خطأ في شيء من ذلك من بعض الرواة، كلا فلسنا نعتقد العصمة لكتاب بعد كتاب الله تعالى أصلا، فقد قال الإمام الشافعي وغيره: "أبى الله أن يتم إلا كتابه"، ولا يمكن أن يدعي ذلك أحد من أهل العلم ممن درسوا الكتابين دراسة تفهم وتدبر مع نبذ التعصب، وفي حدود القواعد العلمية الحديثة، لا الأهواء الشخصية، أو الثقافة الأجنبية عن الإسلام وقواعد علمائه

“Dua kitab Shahih (iaitu Shahih al-Bukhari dan Shahih Muslim) adalah dua kitab yang paling sahih setelah al-Qur’an berdasarkan kesepakatan seluruh ahli hadis dan selainnya, di mana dua kitab tersebut lebih unggul dari kitab-kitab sunnah (kitab-kitab hadis) selainnya dalam menghimpunkan hadis-hadis yang paling sahih serta meninggalkan hadis-hadis dha’if dan mungkar dengan berpandu kepada kaedah-kaedah yang menakjubkan (solid) dan syarat-syarat yang sangat ketat. Benar-benar mereka ini (al-Bukhari dan Muslim) telah mendapat taufiq dalam usahanya tersebut yang mana ianya tidak diberikan kepada para ulama ahli hadis setelahnya yang berusaha mengikuti langkah keduanya dalam menghimpun hadis-hadis sahih sebagaimana yang dilakukan oleh Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, al-Hakim, dan yang selainnya. Sehingga termasuk dalam keumuman maklumat (ilmu) yang masyhur apabila suatu hadis itu diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim atau salah satu darinya, maka hadis tersebut adalah sah dan selamat.

Ini tidak ada keraguan lagi dan itulah dia kaedah asalnya berdasarkan keyakinan kami. Tetapi bukanlah bererti bahawa setiap huruf dan lafaz atau perkataan yang terdapat dalam Shahih al-Bukhari dan Shahih Muslim itu seperti kedudukan al-Qur’an, yang padanya tidak mungkin ada kekeliruan atau ketergelinciran yang ada pada sebahagian rawi. Sekali-kali tidak. Kita tidak berkeyakinan ada sebuah kitab yang ma’shum setelah al-Qur’an. Ini sebagaimana yang dikatakan oleh Imam asy-Syafi’i dan selainnya, “Allah enggan untuk menyempurnakan sebarang kitab selain dari Kitab-Nya.”

Dan tidak akan ada satupun dari kalangan ahli ilmu yang mempelajari dua kitab Shahih tersebut dengan penuh ketelitian tanpa fanatik mazhab, berpandukan kepada disiplin ilmu hadis, bukan hawa nafsu peribadi, atau pendidikan yang jauh dari Islam serta kaedah-kaedah ulama.” (al-Albani, Syarah ath-Thahawiyah, m/s. 22-23 – al-Maktab al-Islami, Cet. Ke-8, Beirut)

Pembelaan ringkas Syaikh Sulaiman B. Nashir al-Ulwan:

وقد عقد السَّقَّاف في كتابه المبتور "تناقضات الألباني" (1/9) فصلاً لبيان الأحاديث التي ضعفها الألباني في البخاري أو مسلم مع أن السَّقَّاف طعن كما هنا في حديث الجارية وطعن في عشرات الأحاديث المخرجة في الصحيحين أو أحدهما لكونها تخالف اعتقاده كما سنبينه إن شاء الله فيما يأتي. وأما كتابه "تناقضات الألباني" فقد وقع فيه في خبط وخلط وتناقض فظيع واضطراب وكذب في النقل فلا يُغتر به وقد ثبت عندي بقراءة بعض كتب السَّقَّاف أنه عدو للسنة والتوحيد وأنه جهمي

“Dalam kitabnya yang tidak memiliki barakah, Tanaqudhat al-Albani, 1/9, as-Saqqaf membuat suatu fasal perbahasan tentang hadis-hadis riwayat al-Bukhari atau Muslim yang didha’ifkan oleh al-Albani, sedangkan beliau sendiri (Hasan as-Saqqaf) telah mencela puluhan hadis dalam Shahih al-Bukhari dan Muslim contohnya hadis tentang “di mana Allah” hanya disebabkan hadis tersebut menyelisihi pegangannya. Adapun kitab beliau, “Tanaqudhat al-Albani” – maka begitu banyak sekali beliau terjatuh dalam kesalahan, kegoncangan (kecelaruan), tanaaqudh, serta pendustaan dalam penukilan. Janganlah ada yang tertipu dengannya. Aku telah membaca sebahagian kitab karya as-Saqqaf, ternyata jelaslah bagiku bahawa beliau adalah musuh Sunnah dan Tauhid, dan bahawasanya beliau adalah seorang Jahmiyyah...” (Sulaiman al-Ulwan, al-Kasyaf an’ adh-Dholalah Hasan as-Saqqaf, no. Kaki no. 1)

Ironinya, kitab karya Hasan as-Saqqaf berjudul Tanaqudhat al-Albani inilah yang disebut oleh Ustaz dalam rakaman video tersebut! Iaitu kitab milik seorang ahli bid’ah dan pendusta agama yang tegar! Yang banyak mendustakan hadis-hadis nabi, malah mencela sahabat-sahabat Rasulullah.

Methodologi dan Penegasan al-Albani

Syaikh al-Albani rahimahullah berkata:

وبعد فقط أطلت الكلام على هذا الحديث وراويه دفاعا عن السنة ولكي لا يتقول متقول، أويقول قائل من جاهل أوحاسد أومغرض : إن الألباني قد طعن في " صحيح البخاري " وضعف حديثه، فقد تبين لكل ذي بصيرة أنني لم أحكم عقلي أورأيي كما يفعل أهل الأهواء قديما وحديثا، وإنما تمسكت بما قاله العلماء في هذا الراوي وما تقتضيه قواعدهم في هذا العلم الشريف ومصطلحه من رد حديث الضعيف، وبخاصة إذا خالف الثقة

“Sengaja aku memanjangkan huraian hadis ini sebagai pembelaan terhadap sunnah dan supaya tidak ada orang yang menuduh atau terkena lontaran bicara dari mulut orang yang jahil, pendengki atau pendukung hawa nafsu bahawa al-Albani mencela Shahih al-Bukhari serta melemahkan hadis-hadis di dalamnya! Sungguh telah jelas bagi setiap orang yang memiliki bashirah (pandangan yang luas) bahawa aku tidak menghukumi hadis berdasarkan akal dan pendapat secara peribadi sebagaimana yang dilakukan oleh ahli bid’ah dan pendukung hawa nafsu semenjak dahulu sehinggalah sekarang. Akan tetapi aku berpegang pada ucapan para ulama tentang rawi ini berdasarkan kaedah-kaedah disiplin ilmu hadis sebagaimana kaedah menolak hadis dha’if, khususnya apabila menyelisihi perawi yang lebih tsiqah.” (al-Albani, Silsilah al-Ahaadits adh-Dha’ifah al-Maudhu’ah, 3/465)

Perhatian: Para ulama ahli hadis semenjak dahulu telah mengkritik beberapa hadis dalam Shahih al-Bukhari dan Shahih Muslim sebagaimana Imam ad-Daruquthni, Ibnu Hazm, Ibnu Ammar asy-Syahid, al-Mundziri, Ibnu ash-Sholah, Syaikh al-Islam Ibnu Taimiyyah, Ibn ul-Qayyim, adz-Dzahabi, Muhammad B. ‘Abdul Hadi, al-Hafiz al-‘Iraqi, Ibnu Hajar al-‘Asqalani, as-Suyuthi, dan selainnya.

Ini mereka lakukan berdasarkan methodologi dan prinsip-prinsip ilmu hadis. Bukan atas dasar sangkaan, hawa nafsu, dan logik sebagaimana perbuatan ahli bid’ah.

Maka sekiranya Syaikh al-Albani rahimahullah melakukan kritikan sebahagian kecil dari hadis-hadis dalam Shahih al-Bukhari atau Muslim dengan mengikuti kaedah-kaedah ahli hadis dan mengikuti pendapat para ulama terdahulu yang murni dan jelas methodologinya dalam kritikan beliau tersebut, adakah wajar beliau dianggap sebagai orang yang sewenang-wenangnya mempertikai Shahih al-Bukhari atau Muslim?

Bagaimana dengan para ulama selain beliau dari kalangan ahli hadis yang jauh lebih awal daripada beliau?

Ironinya, penulis kitab yang kitabnya dijadikan rujukan oleh ustaz tersebut sendiri adalah termasuk orang yang terkenal memperlekehkan hadis-hadis dalam Shahih al-Bukhari dan Muslim! Malah mencelanya dengan hawa nafsu sambil membelakangi metodhologi para ulama hadis. Jadi bagaimana wahai ustaz?

Al-Albani Membela Shahih al-Bukhari dan Shahih Muslim

Malah dalam banyak tempat yang lain, Syaikh al-Albani sentiasa berusaha membela hadis-hadis dalam Shahih al-Bukhari yang diselewengkan atau dimanipulasi oleh pihak-pihak tertentu.

Sebagai contoh, dalam muqaddimah edisi terakhir kitab Sifat Solat Nabi (Shifatu Shalaati an-Nabiyyi Shallatu ‘alaihi wa Sallama min at-Takbiiri at-Tasliimi Ka-annaka Taraahaa) karya Syaikh al-Albani rahimahullah, beliau menyatakan kritikannya terhadap orang-orang yang mendha’ifkan hadis-hadis dalam Shahih al-Bukhari dan Shahih Muslim sebagaimana yang dilakukan oleh Muhammad al-Ghazali (guru al-Qaradhawi). Kemudian disebabkan Muhammad al-Ghazali ini melakukan penilaian hadis tidak mengikuti method ahli hadis, sebaliknya mensahihkan dan melemahkan hadis sesuka hati berdasarkan matan dan mengabaikan aspek sanad, maka al-Albani pun menjelaskan bahawa Muhammad al-Ghazali ini menempuh methodologi Muktazilah dalam membuat penilaian hadis!

Berikut perkataan penuh Syaikh al-Albani yang penulis maksudkan:

“Aku katakan di sini bahawa tulisan-tulisan Muhammad al-Ghazali yang akhir-akhir ini banyak tersebar di sana-sini seperti bukunya yang berjudul as-Sunnah an-Nabawiyah baina Ahlil Fiqhi wa Ahlil Hadits, di mana beliau sendiri termasuk kategori pendakwah seperti itu iaitu kategori pendakwah yang bingung. Sebelumnya kami telah membaca buku ini dan memberi ulasan terhadap beberapa hadis yang terdapat di dalamnya serta pembetulan-pembetulan dalam beberapa masalah fiqh.

Sebahagian dari tulisan yang ada dalam buku tersebut penuh dengan perkara-perkara yang menunjukkan kebingungan beliau, penyimpangan beliau dari sunnah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, dan menjadikan akalnya sebagai hakim dalam membuat pensahihan atau pendha’ifan hadis. Beliau tidak sudi berpegang kepada prinsip-prinsip ilmu hadis, para ahlinya, dan mereka yang pakar tentang selok-belok hadis.

Malah suatu yang sangat aneh telah beliau lakukan adalah mensahihkan hadis yang begitu jelas dha’ifnya. Akan tetapi sebenarnya ini tidaklah aneh kerana kemudian kami lihat beliau ini mendha’ifkan hadis-hadis yang jelas disepakati sahihnya oleh al-Bukhari dan Muslim sebagaimana boleh anda lihat (atau baca) dalam komentarku pada muqaddimah buku beliau berjudul Fiqhus Sirah yang telah aku berikan takhrijnya terhadap hadis-hadis yang terkandung di dalamnya pada cetakan ke-4.

Takhrij dan komentar tersebut aku lakukan atas permintaan beliau sendiri melalui salah seorang temanku dari kalangan al-Azhar. Maka aku pun segera memberikan takhrijnya ke atas buku tersebut. Kami menganggap bahawa perkara tersebut menunjukkan adanya sikap prihatin dan kesungguhan beliau terhadap hadis-hadis dan Sirah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam serta bertujuan memeliharanya dari pemalsuan yang datang dari luar.

Sekalipun beliau menyatakan pujian terhadap komentar dan catatan yang telah aku berikan serta dengan terus-terang menyatakan kegembiraannya dalam komentarnya di bawah judul Haula Ahaadits Hadzal Kitab, tetapi beliau sendiri telah mengatakan (atau mengemukakan) methode yang yang lain yang beliau gunakan dalam menerima hadis-hadis dha’if dan menolak hadis-hadis sahih berdasarkan tinjauan matan.

Dengan kaedah yang seperti ini beliau menghendaki memberi kesan kepada para pembaca bahawa methode penelitian dan koreksi yang ditentukan oleh ilmu hadis bagi beliau sama sekali tiada ertinya apabila ianya bertentangan dengan penelitian logik akal! Padahal methode kritikan secara logik ini tidaklah konsisten dan saling berbeza di antara seseorang dengan seseorang yang lain. Adakalanya suatu hadis yang diterima oleh seseorang akan ditolak oleh yang lainnya pula.

Dengan methode yang seperti ini, agama hanya menjadi mainan hawa nafsu tanpa memiliki kaedah dan prinsip yang baku dan hanya bergantung kepada selera individu tertentu. Perkara ini amat jelas bertentangan dengan methode yang diikuti oleh para ulama umat Islam bahawa sanad hadis merupakan sebahagian dari agama. Sekiranya hadis itu boleh diambil tanpa sanad, tentu orang akan mengatakan apa sahaja yang disukai oleh hatinya, dan inilah yang dilakukan oleh Muhammad al-Ghazali terhadap sebahagian besar hadis-hadis yang dimuatkan ke dalam kitab Sirahnya. Iaitu kitab yang memuatkan sebahagian besar hadis mursal dan mu’dhal! Hadis dha’if dikatakan sahih sebagaimana yang dapat dilihat dalam takhrijku terhadap buku beliau tersebut. Sekalipun begitu, ternyata beliau tetap bersikap degil dan keras kepala dengan memberikan pernyataan berikut:

Aku telah melakukan ijtihad supaya dapat menempuh cara yang benar dan merujuk kepada sumber-sumber yang terpercaya, dan aku menganggap aku telah sampai dengan baik pada kedudukan ini. Aku telah mengumpulkan riwayat-riwayat yang dapat menenangkan hati seorang alim yang berpandangan luas.”

Begitulah beliau berdalih. Sekiranya beliau ditanya, apakah dia kaedah yang engkau gunakan dalam ijtihad engkau itu, adakah kaedah tersebut merupakan prinsip-prinsip ilmu hadis yang merupakan satu-satunya jalan untuk mengetahui mana riwayat yang sahih dan mana riwayat dha’if dari sirah Nabi, jawabnya tentu beliau akan mengatakan berdasarkan pemikiran (logik) peribadi beliau. Itu adalah salah satu bentuk keburukan (kepunahan).

Sebagai buktinya, beliau berani mensahihkan hadis yang tidak sahih sanadnya dan beliau berani mendha’ifkan hadis walaupun sanadnya sahih menurut al-Bukhari dan Muslim. Sebagaimana pernah aku kemukakan pada muqaddimah kitabnya, Fiqhus Sirah di atas dan yang telah dicetak pada terbitan keempat sebagaimana disebutkan. Tetapi amat disayangkan apabila pada terbitan-terbitan berikutnya seperti terbitan Darul Qalam, Damaskus, dan selainnya, muqaddimah tersebut telah pun beliau buang. Perkara seperti ini menjadikan sebahagian orang menyangka bahawa tujuan menghilangkan muqaddimah tersebut untuk terbitan-terbitan baru tersebut hanyalah mengejar lakunya buku di kalangan pembaca yang telah mampu menghargai kesungguhan para pendamba Sunnah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan berusaha dengan keras untuk memilah mana hadis yang dha’if dan mana hadis yang sahih berdasarkan kaedah-kaedah yang ilmiyah. Bukan dengan kaedah yang mengikuti selera individu serta dorongan hawa nafsu yang bermacam-macam sebagaimana yang dilakukan oleh al-Ghazali dalam bukunya tersebut.

Begitu juga yang beliau lakukan dalam bukunya yang terakhir berjudul as-Sunnah an-Nabawiyah baina Ahlil Fiqhi wa Ahlil Hadits. Melalui buku ini begitu jelas bahawa beliau menempuh prinsip-prinsip muktazilah. Jadi, bagi Muhammad al-Ghazali ini jerih payah para ahli hadis yang telah berlangsung sekian lama dalam memilah antara hadis yang sahih dan yang dha’if tidak ada ertinya sama sekali. Begitu juga dengan segala bentuk usaha keras para imam ahli fiqh yang telah meletakkan kaedah-kaedah ushul dan membuat kaedah-kaedah furu’, tidak ada gunanya kerana al-Ghazali ini mampu mengambil mana sahaja mengikut citarasanya dan meninggalkan yang mana sahaja mengikut seleranya tanpa terikat dengan satu kaedahpun.

Ramai ahli ilmu telah melakukan sanggahan bagi perkara ini. Mereka telah menjelaskan dengan terperinci tentang kebigungan dan penyelewengan al-Ghazali ini. Tulisan yang terbaik dalam perkara ini adalah yang ditulis oleh Dr. Rabe’ B. Hadi al-Madkhali yang dimuatkan dalam majalah al-Mujahid Afghaniyah, no. 9-11, dan tulisan Syaikh Soleh B. ‘Abdul ‘Aziz B. Muhammad ‘Ali Syaikh dengan judul al-Mi’yaru li ‘Ilmi Ghazali (Buruknya ilmu Ghazali).” (al-Albani, Shifatu Shalaati an-Nabiyyi Shallatu ‘alaihi wa Sallama min at-Takbiiri at-Tasliimi Ka-annaka Taraahaa, m/s. 66-68 – Maktabah al-Ma’aarif. Lihat juga edisi terjemahan dengan judul Sifat Shalat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, m/s. 75-77 – Media Hidayah)

Manakala dalam Tahrim Alat ath-Tharb, beliau dengan jelas menunjukkan sikap pembelaan terhadap hadis dari Shahih al-Bukhari yang dilemahkan oleh Ibnu Hazm, Muhammad al-Ghazali, dan al-Qaradhawi dalam isu muzik.

Contoh Dialog al-Albani dengan Abu Ghuddah

‘Abdul Fattah Abu Ghuddah adalah di antara tokoh yang menghalalkan khamr bagi tujuan perubatan kerana mengikuti mazhab hanafi.

Ketika Syaikh al-Albani bersoal-jawab dengan ‘Abdul Fattah Abu Ghuddah, Syaikh al-Albani menanyakan kepadanya, “... Dalam sunnah (hadis) dijelaskan bahawa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menyebutkan khamr (arak) sebagai penyakit, bukannya ubat. Lalu adakah wajar bagi seorang doktor Muslim untuk menyatakan khamr ini sebagai ubat sedangkan Nabi mensifatkannya sebagai penyakit?”

Abu Ghuddah menjawab, “Mungkin hadis tersebut dha’if (lemah), tidak sahih.”

Al-Albani menyatakan, “Mana mungkin hadisnya lemah, bukankah ia diriwayatkan dalam Shahih Muslim?”

Abu Ghuddah menjawab, “Untuk lebih jelas dan yakin, nanti kita akan semak lagi.”

Lalu ada orang lain menyampuk, “Jika hadisnya benar-benar sahih, adakah engkau akan menerimanya atau tetap berpegang dengan mazhab (mazhab Hanafi)?”

Abu Ghuddah menjawab dengan selamba, “Aku akan berpegang dengan mazhab.” (lihat: al-Albani, Muqaddimah Kasyfu Niqab ‘Amma fii Kitaab Abi Ghuddah, m/s. 9. Kitab boleh dimuat turun di sini, http://www.archive.org/download/22064waq/22064.pdf)

Pernyataan ini menjadi bukti yang membezakan di antara sikap ‘Abdul Fattah Abu Ghuddah dengan Syaikh al-Albani terhadap hadis-hadis Nabi dan kitab Shahih Muslim!

Sekaligus menjadi saksi manhaj al-Albani terhadap hadis-hadis nabi yang sahih, sikap yang tidak taksub, methodlogi yang murni, serta pengiktirafan terhadap Shahih Muslim secara umum! Maka, demikianlah sebahagian contoh sikap Syaikh al-Albani terhdap Imam al-Bukhari rahimahullah dan hadis-hadis Nabi secara umum.

Tanaaqudh (Kecelaruan) al-Albani

Ustaz tersebut juga mendakwa bahawa methodologi al-Albani dalam menilai sesuatu hadis adalah celaru dan tidak konsisten. Sekejap dha’if, sekejap hasan, sekejap sahih. Sambil sang ustaz mengemukakan rujukan beliau, iaitu kitab karya as-Saqqaf dengan judul Tanaaqudhat al-Albani. Benarkah demikian?

Syaikh ‘Abdul Basith B. Yusuf al-Gharib adalah antara ulama yang tampil menjelaskan hakikat persoalan ini sejak fitnah yang pernah ditimbulkan Hasan as-Saqqaf terhadap Syaikh al-Albani.

Syaikh ‘Abdul Basith mengatakan, “Aku sendiri dalam perkara ini telah menyelusuri kitab-kitab Syaikh al-Albani hafizahullah dan mencatat apa yang dimudahkan bagiku untuk mencatatnya berupa hadis-hadis di mana beliau hafizahullah ruju’ atau membuat pembetulan dan meralat dalam hal berkaitan ini.

Aku membahagikan hadis-hadis tersebut ke dalam beberapa bahagian:

[Pertama] Bab tentang hadis-hadis yang Syaikh al-Albani sendiri menegaskan ruju’ (memberi penilaian semula) dalam kitab-kitab serta risalah-risalah beliau yang jumlahnya hampir mencapai empat puluh hadis.

[Kedua] Bab tentang hadis-hadis yang diletakkan secara tidak sengaja atau tersalah (terlupa) bukan pada tempatnya yang sepatutnya dalam kitab beliau.

[Ketiga] Bab tentang hadis-hadis di mana beliau ruju’ darinya antara pendapat terdahulu (al-muqaddim) dan yang terakhir (al-muta’akhir).

[Keempat] Bab tentang hadis-hadis yang beliau ruju’ dari darjat yang hasan kepada sahih dan dari yang sahih kepada yang sahan.

[Kelima] Bab tentang penjelasan beberapa hadis yang beliau diamkan dalam kitab al-Misykah, kemudian beliau jelaskan statusnya (di tempat yang lain).

Aku juga telah menyelusuri sikap as-Saqqaf di dalam kitabnya, at-Tanaaqudhat al-Albani berdasarkan beberapa bahagian, iaitu bahagian pertama, kedua, dan ketiga, serta yang ia sangka bahawa Syaikh al-Albani menunjukkan sikap tanaaqudh (percanggahan) padanya termasuk yang sebenarnya merupakan ruju’ beliau atau ketidak-sengajaan dan kealpaan yang biasa berlaku terhadap diri seorang manusia.

Aku menjelaskan sikap tidak amanah as-Saqqaf dalam menyelusuri kitab-kitab Syaikh al-Albani di mana aku masih mengingat sebahagian besar hadis yang ia sebutkan dan tidak lupa untuk aku sebutkan juga dalam kitab ini.” (at-Tanbiihat al-Maliihah ‘ala ma Taraaja’ ‘anhu, m/s. 6-7 – Daar ar-Raawi)

Kemudian beliau menjelaskan lagi, “Semua hadis-hadis yang dikemukakan oleh as-Saqqaf dalam kitabnya, at-Tanaaqudhat – telah aku teliti semuanya di mana di dalamnya beliau menyangka bahawa hadis-hadis yang dikemukakan oleh Syaikh al-Albani adalah sebahagian dari bentuk percanggahan di antara satu dengan yang lain, padahal sebenarnya bukanlah pertentangan mahupun percanggahan, tetapi lebih kepada ralat dan pembetulan atau ruju’. Dan ini adalah suatu yang boleh difahami para penuntut ilmu.

Jika kita membaca suatu hukum atau ketetapan Syaikh al-Albani terhadap suatu hadis dalam sebuah kitab, kemudian kita mendapati Syaikh al-Albani menyalahi hukum tersebut di kitab beliau yang lain, maka itu bermakna Syaikh al-Albani membuat pembetulan dalam perkara tersebut. Dan ini adalah suatu yang sering berlaku di kalangan para salaf (ulama terdahulu).

Di samping itu, aku juga tidak yakin jika as-Saqqaf telah membaca dalam kitab-kitab mazhab asy-Syafi’i bahawa dalam sejarah Imam asy-Syafi’i rahimahullah terdapat dua pendapat, pendapat awal atau terdahulu (qadim) dan pendapat beliau yang baru (jadid).” (at-Tanbiihat al-Maliihah ‘ala ma Taraaja’ ‘anhu, m/s. 9)

Untuk meneliti sendiri perbahasan tentang hadis-hadis yang dimaksudkan dan kaedah-kaedah menyikapinya di atas disiplin yang benar, para pembaca boleh merujuk kepada kitab tersebut karya Syaikh ‘Abdul Basith B. Yusuf al-Gharib berjudul at-Tanbiihat al-Maliihah ‘ala ma Taraaja’ ‘anhu al-‘Allamah al-Muhaddits al-Albani min al-Ahaadits adh-Dha’ifah au ash-Shahihah. Kitab ini juga boleh dimuat turut dalam versi pdf di waqfeya.com.

Al-Hafiz adz-Dzahabi rahimahullah (Wafat: 784H) pernah mengatakan dalam kitabnya:

“Tidaklah cukup bagi hadis hasan suatu kaedah yang dapat memasukkan seluruh hadis hasan ke dalamnya. Aku benar-benar pesimis (merasa sukar) terhadap situasi ini, kerana berapa banyak hadis yang para huffaz berubah-ubah penilaian terhadapnya, sama ada tentang hasannya, dha’ifnya ataupun sahihnya! Bahkan seorang hafiz boleh berubah ijtihadnya tentang sesuatu hadis. Pada suatu hari ia mengatakan sahih, tetapi di hari yang lain ia mengatakan hasan, dan hari yang lainnya pula mengatakan sebagai dha’if.” (adz-Dzahabi, al-Muuqidzah fii ‘Ilmi Mustholah al-Hadits, m/s. 26-27 – Daar al-Atsaar)

Syaikh al-Albani rahimahullah berkata dalam Irwa’ ul-Ghalil:

أن الحديث الحسن لغيره وكذا الحسن لذاته من أدق علوم الحديث وأصعبها لأن مدارهما على من اختلف فيه العلماء من رواته ما بين موثق ومضعف فلا يتمكن من التوفيق بينها أو ترجيح قول على الأقوال الأخرى إلا من كان على علم بأصول الحديث وقواعده ومعرفة قوية بعلم الجرح والتعليل ومارس ذلك عمليا مدة طويلة من عمره مستفيدا من كتب التخريجات ونقد الأئمة النقاد عارفا بالمتشددين منهم والمتساهلين ومن هم وسط بينهم حتى لا يقع في الإفراط والتفريط وهذا أمر صعب قل من يصير له وينال ثمرته فلا جرم أن صار هذا العلم غريبا من العلماء والله يختص بفضله من يشاء

“Sesungguhnya hadis hasan lighairihi dan juga hasan lidzatihi termasuk ilmu hadis yang paling rumit dan sukar, kerana keduanya akan sentiasa berputar di sekitar perselisihan ulama tentang para perawinya di antara yang mentsiqahkan dan mendhaifkan. Maka, tidaklah dapat menggabungkan di antara ucapan-ucapan tersebut atau mentarjih pendapat yang paling kuat dari pendapat selainnya melainkan bagi orang-orang yang mantap penguasaan ilmunya tentang ushul dan qowa’id-qowa’idnya, mengetahui dengan kukuh tentang ilmu al-Jarh wa at-Ta’lil dan terbiasa dengannya (secara praktikal) semenjak waktu yang lama, mengambil faedah dari kitab-kitab takhrij dan kritikan para nuqqad hadis, juga mendalam pengetahuannya tentang pengkritik yang mutasyaddid (keras) dan yang mutasaahil (lemah) serta yang pertengahan. Sehingga dengan demikian tidak terjatuh kepada Ifrath (berlebihan) dan tafrith (meremehkan). Dan perkara ini adalah suatu yang sukar dan sangat sedikit sekali orang yang mampu memetik hasilnya. Sehingga tidaklah salah jika ilmu ini menjadi asing di tengah-tengah para ulama, dan Allahlah yang mengkhususkan keutamaannya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya.” (al-Albani, Irwa’ ul-Ghalil fii Takhrij Ahaadits Manaarus Sabiil, 3/363)

Berikut kita lihat sebagai contoh atau bukti dari kalangan ulama yang jauh lebih awal daripada Syaikh al-Albani tentang apa yang dimaksudkan.

[Contoh 1] Hadis:

أُحِلَّتْ لَنَا مَيْتَتَانِ، وَدَمَانِ

“Dihalalkan bagi kami dua jenis bangkai dan dua bentuk darah…”

Al-Hafiz Ibnu Hajar al-‘Asqalani rahimahullah (Wafat: 852H) mendha’ifkan hadis ini dalam Bulughul Maram, no. 11. Tetapi mensahihkannya dalam at-Talkhiis al-Habir, 1/161.

[Contoh 2] Hadis:

إنَّ اللهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى الصُّفُوفِ الأُوَلِ

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya berselawat ke atas barisan shaf pertama.”

Imam an-Nawawi rahimahullah (Wafat: 676H) menshahihkannya dalam al-Majmu’ Syarah al-Muhadzdzab, 4/301. Tetapi beliau menghasankannya dalam Riyadhus Shalihin, no. 1090.

[Contoh 3] Tentang perawi Idris B. Yasin al-Audi, al-Hafiz Ibnu Hajar menyatakan beliau tsiqah dalam at-Taqriib at-Tahdzib, tetapi mendha’ifkannya dalam Fathul Bari, 2/115.

[Contoh 4] Perawi Nauf B. Fadhulah. Al-Hafiz Ibnu Hajar al-‘Asqalani menilainya sebagai mastuur dalam at-Taqrib. Manakala dalam Fathul Bari sebagai Shaduq.

[Contoh 5] Perawi ‘Abdurrahman B ‘Abd il-Aziz al-Ausi. Al-Hafiz Ibnu Hajar mengatakan dalam at-Taqriib bahawa beliau ini perawi yang shaduq tapi adakalanya salah. Manakala dalam Fathul Bari, beliau menilainya dhaif.

[Contoh 6] Dalam an-Nuqqat ‘ala Ibn Shalah, 1/355-356. Al-Hafiz Ibnu Hajar al-‘Asqalani menshahihkan hadis yang diriwayatkan daripada Muhammad B. ‘Ajlaan. Tetapi dalam Amaalii al-Adzkaar, 1/110 – beliau menjelaskan bahawa hadisnya tidak dapat naik lebih dari kedudukan hasan.

[Contoh 7] Hadis:

Daripada Thalaq B. ‘Ali, seseorang bertanya kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tentang orang yang memegang kemaluannya setelah berwudhu. Maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pun bersabda:

هَلْ هُوَ إِلا بِضْعَةٌ أَوْ مُضْغَةٌ مِنْكَ

“Bukankah kemaluan itu sebahagian dari anggota tubuh engkau?”

Imam an-Nawawi rahimahullah menyatakan, “Hadis Thalaq B. ‘Ali ini dha’if berdasarkan kesepakatan para huffaz.” (al-Majmu’ Syarah al-Muhadzdzab, 2/42)

Tapi yang sebenarnya perkataan Imam an-Nawawi tersebut tidaklah tepat. Kerana para ulama berbeza pendapat tentang status dan kedudukan hadis tersebut. Hadits tersebut disahihkan antaranya oleh Ibnu Hibban, Ibnu Hazm, ath-Thabrani, Ibnu at-Turkumani dan selain dari mereka. Ibnu ‘Abdul Hadi berkata: “Telah salah orang yang meriwayatkan kesepakatan tentang kedha’ifannya.” (al-Muharrar, m/s. 19)

[Contoh 8] Hadis:

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berkata kepada Anas B. Malik:

يَا بُنَيَّ إِيَّاكَ وَالِالْتِفَاتَ فِي الصَّلَاةِ فَإِنَّ الِالْتِفَاتَ فِي الصَّلَاةِ هَلَكَةٌ فَإِنْ كَانَ لَا بُدَّ فَفِي التَّطَوُّعِ لَا فِي الْفَرِيضَةِ

“Wahai anakku, janganlah engkau menoleh dalam solat, kerana menoleh dalam solat itu suatu kemusnahan. Sekiranya engkau terpaksa, maka dibenarkan dalam solat sunnah (tathawwu’), bukan dalam solat fardhu.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi)

Al-Hafiz Abu al-Barakat ‘Abdus Salam B. ‘Abdillah Ibn Taimiyyah rahimahullah (Wafat: 621H) mengatakan dalam Muntaqa al-Akbar min Ahaadits Sayyidil Akhyar, “Hadis ini riwayat at-Tirmidzi dan beliau mensahihkannya.” Tetapi apabila disemak, ternyata yang benar adalah sebaliknya. At-Tirmidzi hanya menyatakan bahawa, “Hadis ini hasan gharib.” (Sunan at-Tirmidzi, 2/460, no. 537)

[Contoh 9] Berkaitan hadis al-bithaaqah (catatan amalan) riwayat at-Tirmidzi.

Syaikh al-Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah (Wafat: 728H) mengulas hadis yang dimaksudkan dengan katanya, “Dalam (Sunan/Jaami’) at-Tirmidzi serta yang selainnya terdapat hadis al-bithaaqah dan hadis tersebut dinilai sahih oleh at-Tirmidzi, al-Hakim, dan selain daripada kedua mereka.” (Majmu’ al-Fatawa, 4/302)

Sedangkan bila disemak, sebenarnya at-Tirmidzi mengatakan bagi hadis tersebut sebagai, “Hadis ini hasan gharib...” (Sunan at-Tirmidzi, 9/232, no. 2563) – Bukannya sahih!

Demikianlah sebahagian contoh yang dapat dikemukakan dari sekian banyak contoh-contoh lainnya lagi. Sebenarnya ini bukanlah suatu yang aneh dan pelik berlaku ke atas diri para ulama. Situasi ini sebenarnya dapat diperincikan dengan baik di atas kaedah-kaedahnya tanpa terburu-buru mengeluarkan sangka buruk terhadap para ulama.

Persoalannya, adakah apa yang berlaku terhadap imam-imam terdahulu ini tidak dianggap sebagai contoh sikap tanaaqudh sebagaimana para pengikut hawa nafsu lemparkan ke atas Syaikh al-Albani rahimahullah?

Sama sekali tidak bukan?! Maka, demikian juga dengan al-Albani. Setiap mereka melakukan ijtihad mereka di atas disiplin-disiplinnya. Dan ini sebagaimana telah disebutkan penjelasannya di atas.

Sikap Rendah Diri al-Albani

Dalam persoalan ini, Syaikh al-Albani rahimahullah sendiri telah membuat kenyataan dengan katanya:

فرحم اللّه عبداً دلَّني على خطئي، وأهدى إليَّ عيوبي. فإن من السهل على- بإذنه تعالى وتوفيقه- أن أتراجع عن خطأ تبيَّن لي وجهه، وكتبي التي تطبع لأول مرة، وما يُجَدَّد طبعُه منها أكبرُ شاهد على ذلك

“Semoga Allah merahmati seorang hamba yang telah menunjukkan kepadaku kesalahanku dan membimbing aku dalam cacat-celaku. Sesungguhnya dengan izin dari Allah Ta’ala, tidaklah berat bagiku untuk ruju’ (membetulkan) kembali akan kesalahan-kesalahan yang tampak bagiku pada waktu yang kemudian, dan kitab-kitabku yang dicetak untuk pertama kali dan yang telah dicetak semula adalah bukti (saksi) atas perkara ini...” (al-Albani, Silsilah al-Ahaadits ad-Dha’ifah wa al-Maudhu’ah, 1/6)

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah (Wafat: 751H) pernah berkata:

ولا يمنعنك قضاء قضيت فيه اليوم فراجعت فيه رأيك فهديت فيه لرشدك أن تراجع فيه الحق فإن الحق قديم لا يبطله شيء ومراجعة الحق خير من التمادي في الباطل

“Dan janganlah sekali-kali keputusan yang telah engkau buat pada hari ini menghalang dirimu untuk kembali kepada kebenaran sekiranya engkau meleliti semula pendapat tersebut lalu mendapat petunjuk di dalamnya. Kerana sesungguhnya kebenaran adalah qadim (telah wujud sejak dahulu), tidak ada sesuatu pun yang merosakkannya. Kembali kepada kebenaran itu lebih baik dari terus-menerus dalam kesesatan.” (I’lam al-Muwaqqi’in, 1/86)

Semoga kita semua dibukakan hati oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk berjalan di atas petunjuk jalan yang lurus dan dilindungi oleh Allah Ta’ala agar tidak terikut-ikut dengan orang-orang yang suka bercakap sesuka hati ibarat ruwaibidhah yang diisyaratkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dalam hadis riwayat Ibnu Majah.

Wallahu a’lam.